Alahai Buntal Kembung..


Sayang seribu kali sayang,
Berada di Menara Gading,
Ingatkan diri serba tahu segala-galanya
Hanya mendengar kata atas angin,
kemudian kau nyatakan kau tahu itu dan ini,
kau memang buntal kembung...

Alahai seribu kali sayang,
Tuhan kurniakan akal,
Tidakkah kau gunakan sebaiknya,
Kau persiakan hanya mencari akal untuk mengata orang,
Menikam orang dari belakang sahaja,
Malang sungguh si buntal kembung..

Si buntal kembung yang bajetnya bagus,
gayanya serba bagai orang yang disayangi,
Gelarkan orang si Ketua Bermulut Jahat
apakah si buntal ini tahu apa sebab Si Bermulut Jahat ini luahkan kata yang dirasa ini..
Alahai, memang tak sedar dek untung si buntal kembung ini...
Tambah pula terasa dipanggil monyet,
baguslah, seperti membaling batu, bukan seekor yang mati, tetapi dua...
Memang monyetlah kamu...

Kalau begitu juga,
sumpahlah sekali nenek moyangmu, si buntal kembung,
sebab nenek moyangmu yang bijak bestari mencipta bahasa, menyampai rasa..
ntah mana datangnya bagai peribahasa bagai kera mendapat bunga?
ntah mana datangnya bagai anjing menyalak bukit??
Alahai si buntal kembung...

Kepada si buntal kembung,
Usahlah tunjuk bagus sangat,
Kerana kalau hanya setakat duduk di kamar dan tikam belakang,
Selayaknya usah kau bercakap,
Hanya menambah dosa ke sana sahaja,
Janganlah kau ingat dirimu itu disukai orang semuanya,
kerana orang memerhatikan sahaja tindak tanduk kamu itu,
jangan sampai menjadi si kera sumbang pula...

semoga Allah membukakan hati si Buntal Kembung... Ameen..

4 comments

as if i can guess who is that person . a very well-known person kan ??

Wallahuaklam...
Mudah2an Allah bukankan hati org yang ditujukan sajak ini...

NAMPAKNYA DIA BUKAN SEKADAR DUDUK DI KAMAR SAHAJA.. DIA WELL-KNOWN JUGA...

Hahaha, 'well-known' ikut acuan dia je la... Kita tgk je la nanti...


EmoticonEmoticon