Kembalinya seorang penulis muda..

Alhamdullilah, setelah lama aku menyepi, akhirnya aku kembali membawa harapan baru... Harapan setinggi Gunung Everest dan seluas Gurun Sahara. Menyepi bukan merajuk diri, tetapi mengumpul tenaga yang makin hilang entah ke mana. Masa silih berganti menjadikan kita makin matang menentukan adakah kita mampu menilai yang mana baik dan buruk sesuatu itu.

Ada orang gila bayang, ada orang gila umpat, ada orang gila judi dan ada orang gila duit. Macam-macam karenah orang dalam dunia ini tetapi itulah yang menjadikan dunia kita berwarna-warni seperti kepak rerama yang riang terbang di angkasa.

Hidup ini hanya sekali, mati itu sudah pasti, amal dan ibadah pun x lengkap lagi...Agak-agaknya bila dunia ini akan jadi harmoni kembali. Disebabkan perbezaan ideologi politik, warna kulit, pangkat dan taraf, pasti ada diskriminasi. Ingat, dunia ini kecil jer, tambhan lagi kita ini hanyalah pelakon cerita, pengarahnya ada di atas sana. Memerhatikan siapa pelakon yang layak untuk mendapat anugerah dariNya, yang layak mendapt karpet merah kahas untuknya dari Penciptanya. Pangkat dan harta hanya sementara, sebagai prop lakonan untuk melihat sama ada hambanya itu benar-benar bersyukur atau tidak dengan nikmat yang diberi.

H1N1 Influenza A amaran Illahi, buat hambaNya yang semakin lupa diri, tujuan hidup sudah hilang entah ke mana... Tapi malang masih x sedar lagi, menanti azab yang besar lagi.... Ayuh kita sebagi manusia sedar dan menghidari diri daripada terkena seksa Illahi.


EmoticonEmoticon