FAKTA HEBAT : Hajar Aswad merupakan Super Konduktor

Klik gambar untuk lebih jelas

سُبْحَانَ اللّهُ | اَلْحَمْدُلِلّهِ| الله أكبر

Encyclopedia Americana menulis: “Sekiranya orang-orang Islam berhenti melaksanakan tawaf ataupun solat di muka bumi ini, nescaya akan terhentilah putaran bumi kita ini, kerana putaran dari super konduktor yang berpusat di Hajar Aswad, tidak lagi memancarkan gelombang elektromagnetik. Menurut hasil penelitian dari 15 Universiti menunjukkan bahawa Hajar Aswad adalah batu meteor yang mempunyai kadar logam yang sangat tinggi, yaitu 23.000 kali dari baja yang ada. 

Mahligai Ilmu



(Nukilan rasa hati terhutang budi sempena ulangtahun ke-10 Kolej Kediaman Perwira UTHM)

Di sebalik pekan membangun Parit Raja, Johor,

Tersergam indah mahligai ilmu yang senantiasa bercahaya
Gah sedekad berpayung bersama,
UTHM yang disayangi

Di sinilah 
semarak budaya ilmu,
terbentuknya kekuatan jasmani
ketabahan emosi,
serta ketinggian rohani diri

Di mahligai ilmu ini,
bukan sembarang insan berada di dalamnya,
kerna hanya yang terpilih dan memilih sahaja berada di sini
mereka inilah cerdik pandai harapan Nusa
digilap bakatnya agar bersinar,
diasah mindanya menjadi tajam amatan dan amalannya
dididik pekertinya agar halus perwatakkannya
Mereka inilah
bakal nahkoda bahtera merdeka
Mahligai ilmu ini,
pendetanya bukan sembarangan juga,
telah banyak puncak yang mereka daki,
telah banyak jalan yang dilalui,
telah banyak juga guru pertapaan ditemui,
dan kini mereka terus setia berbakti di sini,
berkorban jiwa dan raga,
mendidik bunga-bunga bangsa tanpa rasa jemu, letih
agar menjadi permata yang berharga untuk negara

Inilah mahligai ilmu kita,
yang sentiasa mengangkasa tradisi keilmuan warisan zaman berzaman
teruslah kau berdiri kukuh di sini,
segagah nama “Perwira” yang diberi

Berjasalah terus pada tanah pusaka ini,
menggilap siswa siswi harapan Pertiwi,
agar cemerlang duniawi dan ukhrawi.

Gemilanglah Mahligai Ilmu… Perwira sebuah taman ilmu

...dan kini, aku melangkah pergi,
dari mahligai ilmu yang aku sayangi...
meninggalkan sebuah memori,
yang pasti terbuku di hati ini...

terima kasih pendeta ilmu,
terima kasih sahabat bersalaman dan bercakaran,
terima kasih saudagar makanan,
atas belas ikhsan dan budi baik sepanjang aku di sini...

kini, aku memilih jalan lain untuk aku harungi,
belajar menjadi insan yang lebih matang untuk dunia yang luas ini,
sudah semestinya mahligai ilmu ini akan ku rindui,
akan tetapi langkah kakiku akan terus laju bertapak,
melangkah menuju destinasi yang baharu,
yang lebih gemilang dan besar ertinya,
dalam mendidik diriku ini....

terima kasih...


IdhamM | ParitRaja,MY
dibacakan sempena Perwira Lecture Series yang pertama.

Lihat, tafsir dan fikirkan...


Dari Slot Cuit - Zaini Hasan - Utusan Malaysia

WALAUPUN saya mahu lari daripada menulis dan menyentuh mengenai politik dan terus berjihad ekonomi, namun cakap-cakap politik masih tidak dapat dielakkan.Minggu ini kita melihat satu tafsiran simulasi grafik yang dilakukan oleh seorang sahabat saya yang perlu dikongsi bersama.


Beliau ialah Datuk Akbar Ali, mantan Timbalan Ketua Pengarah Jabatan Perangkaan Malaysia, Pengarah Eksekutif MTEN Melaka dan Ahli Dewan Negara.Ia menggambar iltizam kaum Cina untuk menegakkan kekuatan mereka, dan sebaliknya sikap kecelaruan orang Melayu yang tidak sedar hakikat sebenar.

Sebelum memimpin orang lain, baik pimpin diri sendiri dahulu jadi baik


Seperkara yang saya takut bila menjadi pemimpin adalah cakap tak serupa bikin. Maklumlah, sebagai leader, tak kisahlah apa-apa peringkat pun, mata orang memerhatikan sahaja apa yang kita buat, sama ada baik mahupun sebaliknya, lantas ia akan menjadi 'testimonial' rambang terhadap pembawakkan diri kita.

2004-2013 : 9 tahun bergelar HOSTELITE


Masa berlalu, umur pun makin tua, dan banyak juga cerita disebalik angka tahun yang dipaparkan. Daripada budak macai senior di sekolah menengah rendah, diberi kepercayaan untuk jadi ajk asrama untuk beberapa tahun dan akhir sekali menjadi ketua di sebuah kolej kediaman di IPT memang satu pengalaman yang tak dapat dilupakan.

786 ganti Basmalah dalam Islam??


Agak perlu untuk kita lihat dari mana asal-usul angka 786 ini. Biasalah, selalu kita pergi kedai mamak (india muslim), pekena teh tarik dan roti canai yang sedap, tapi kita tak tahu apa maksud nombor 786 ini. Ha, kalau kita dgr lagu Too Phat bertajuk Alhamdulillah, pun ada bait lirik

"786....alhamdulillah syukur"

Nombor 786 ialah jumlah beberapa nilai dari huruf-huruf basamalah. Cara pengiraan ini dikenali dengan kaedah Abjad, itu memberi nilai-nilai arithmetik kepada huruf-huruf tersebut. Menurut Dr. Muzammil H. Siddiqi, bekas Presiden ISNA, ia dicipta pada Abad ke 3 Hijrah semasa zaman Abbasiyyah, dan banyak digunakan dinegara-negara Pakistan dan India.[1] Perkara yang sama juga turut dinyatakan dalam sebuah laman web anti-hadis, yang saya rasa tak perlulah saya sertakan URL-nya memandangkan ia sesat lagi menyesatkan.

Cara pengiraanya : (berapa kali huruf didarab dengan nilai huruf)

ب (1 kali * 2 = 2)
س (1 kali * 60 = 60)
م (3 kali * 40 = 120)
ا (3 kali * 1 = 3)
ل (4 kali * 30 = 120)
ه (1 kali * 5 = 5)
ر (2 kali * 200 = 400)
ن (1 kali * 50 = 50)
ح (2 kali * 8 = 16)
ي (1 kali * 10 = 10)

Jumlahnya = 2+60+120+3+120+5+400+50+16+10 = 786

Menurut laman tersebut juga ada menyatakan, menggantikan Basmalah dengan angka 786 adalah bertujuan mengelakkan menulis Basmalah dan ayat Quran lain di atas kertas biasa.

(to avoid writing the name of Allah or the Qur'anic ayah on ordinary papers.)

# Bid’ah Angka 786 Menggantikan Basmalah.

Dalam ibadah dan urusan agama Rasulullah SAW adalah sebaik-baik ikutan dan panduan.

"Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang). [al-Ahzab 33:21]

Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. [Ali Imran 3:31]

Kita dilarang menambah-nambah atau mereka-reka sesuatu yang tak diperkenalkan Rasulullah Shallahu-Alaihi-Wasalam dalam urusan agama kerana setiap bid'ah yang melibatkan ibadah dan urusan agama adalah terlarang.

Rasulullah SAW bersabda:

Dan hendaklah kamu menjauhi perkara-perkara yang diada-adakan , kerana setiap yang diada-adakan itu adalah bid’ah , dan setiap bid’ah itu adalah sesat. [2]

Dalam satu lagi hadis yang hampir serupa dijelaskan lagi:

"dan setiap kesesatan itu tempatnya kelak di dalam neraka." [3]

من عمل عملاً ليس عليه أمرنا فهو ر

Barangsiapa siapa yang mengamalkan sesuatu perkara yang bukan mengenai perkara kami [e.g. Islam], akan ditolak [4]

Rasulullah SAW bersabda:
Sesungguhnya aku hanyalah manusia, apabila aku memerintahkan kalian sesuatu berkenaan agama kalian maka berpeganglah kalian dengannya dan apabila aku memerintahkan kamu sesuatu daripada pandangan persendirian maka aku hanyalah seorang manusia. [5]

Dan berkata Ibnu Mas'ud :
"Ikutlah (sunnah) dan jangan menambah, dan telah cukup bagi kamu - perbuatan yg lama (kekal dengan cara lama)"

Seperti kita kekal maklum Rasulullah Shallahu-Alaihi-Wasalam tak pernah pun menggantikan kalimah Basmalah dengan apa-apa nombor. Begitu juga generasi salaf. andai ianya baik sudah tentu diperjelaskan penggunaan nombor pengganti kalimah Basmalah. Penjelasan bahawa kalimah tersebut diganti kerana nak memelihara kesuciannya (ditulis di kertas-kertas, disentuh orang bukan Islam etc.) adalah tidak masuk akal kerana kalau benar mengapa Rasulullah Shallahu-Alaihi-Wasalam sebagai contoh tauladan kita masih mengutuskan surat mengandungi ayat Quran pada surat baginda buat Heraclius.[2] Tidakkah baginda risau akan ayat Quran yang diutuskan pada bukan Muslim?

"Nombor 786 tetap bermakna 786 dan tiada lebih dari itu. Apabila Allah swt atau Nabi saw mengajar kita sesuatu, mereka melakukan dengan cara yang paling jelas, jauh dari teka-teki dan nombor-nombor misteri. Semua usaha yang dilakukan oleh orang-orang Islam bagi mengira huruf dan menhubungkannya dengan nombor tiadalah apa didalamnya tetapi membazir masa. Adakala mereka melakukan dengan tujuan baik bagi menunjukkan agama kita hebat. Sesungguhnya agama amat hebat, dan ia tidak memerlukan cara yang salah ini". [6]

Menurut fatwa negeri Johor Darul Takzim 


Keputusan fatwa negeri Johor Darul Takzim mengenai Hukum mempercayai dan menyakini bahawa angka 786 adalah bermaksud Bismillahi Rahmani Rahim menyatakan yang ianya adalah satu kepercayaan yang salah dan bertentangan dengan aqidah Ahlul Sunnah Wal Jamaah dalam syariah serta akhlak Islam.

Juga dinyatakan perbuatan ini juga termasuk didalam golongan mereka yang mentafsirkan Al-Qur’an mengikut hawa nafsu dan tidak berdasarkan kepada ilmu dan displin-displinnya dan tidak mendapat hidayah Allah S.W.T. Semua diminta untuk menghentikan kepercayaan dan penggunaannya serta merta. [7]

Terima kasih :- http://normahmammad.blogspot.com/2009/06/kepercayaan-terhadap-angka-786.html

Masuk Universiti tapi lebih teruk daripada tadika....macam mana tu??

Gambar Hiasan Semata-mata (Ihsan Goooogle)
Menjadi mahasiswa universiti memang best, bak kata budak-budak sekarang, its awesome man! Ye la, tak terikat dengan peraturan ketat macam zaman sekolah-sekolah dulu... Dulu, nak gi sekolah kena pakai uniform, name tag siap kene jahit / pakai kad metrik dan lencana, berkasut dan bermacam-macam lagi peraturan yang menyebabkan kita sendiri kadang kala memberontak..

Sakarang, dah duduk Universiti, bergelar MAHASISWA yang katanya serba hebat, cerdik pandai dan tidak kurang juga yang menyatakan 'insan-insan terpilih' (ye la, dalam banyak-banyak belia, diorg ni je yang terpilh masuk universiti), bukannnya menjadi makin baik, tetapi makin teruk... Malah lebih teruk daripada tadika... (tak kata semua, segelintir sahaja... tapi masalahnya menyusahkan semua orang)

Teman bukan niat nak marah, idok la, tapi sbg nasihat yang terlintas kat diri. Benda basic je bro.. Jaga kebersihan, jaga adab dan juga hormati hak orang lain..

Sebagai contoh, bila makan dengan menggunakan pinggan dan mangkuk dan menggunakan sinki, apa salahnya jika bersihkan kembali sinki tu seperti sediakala? Dah la makan x ajak (itu bukan jadi isu pun), janganlah menyusahkan orang lain dengan melihat sisa2 makanan pada singki dan bungkusan makanan yang tidak dibuang ke tong sampah. Ianya jijik, kotor... Kucing pun tahu buang najis kat tempat berpasir dan kambus, takkanlah kita manusia yang dikurniakan akal pun gagal berfikir apa yang baik perlu dibuat..

Inilah fenomena yang teman katakan, lebih teruk daripada budak tadika... Kalau kat tadika, buang sampah merata-rata, cikgu akan marah, kena denda, tapi kat universiti x ada siapa pun nak marah, tapi lemak pun banyak juga... Agak-agak la sampai nak Pengetua Kolej / Felo / Staf Universiti / JKK nak buat macam tu juga kan? Salah je denda.. Dah kata tak suka peraturan dan denda,so, janganlah cari masalah ya...

#pesanan buat diri sendiri juga yang kadang kala cuai mengikut peraturan
Apakah kebangaan kita?

Apakah kebangaan kita?

Kita merasakan diri kita cukup bagus, memiliki pelbagai kemahiran dan nikmat, boleh melakukan serba serbi dan ramai peminat, tetapi, apakah semua itu akan sentiasa mutlak ada bersama kita??

Apakah kita sedar yang semua yang menjadi kebangaan kita itu adalah milik dan pinjaman Yang Maha Kekal kepada kita untuk dimanfaat demi kebaikan sejagat, bukan sebagai satu alasan mengangkat diri dan membina jarak keagungan berikutan kelebihan kita miliki.

Kita harus sedar, siapa kita jika dilihat daripada perspektif Tuhan yang mencipta kita. Kembalilah kepada asas kenapa kita diciptakan.

"Tidak aku jadikan manusia dan jin melainkan untuk beribadah kepadaku".
(al Zariyaat 56)

#kepada Allah jualah kita semua harus kembali berserah dan beramal. InsyaAllah.

//muhasabah buat diri terutamanya. Maafkan diri hambaMu yang maha Hina ini..

Nak bercouple? Pergi minta izin walinya dahulu


Petang yang indah nan permai di Parit Raja, saya sempat singgah di warung bersama kawan baik menikmati pisang goreng dan teh o ais. Wah, sungguh nikmat rasanya pisang goreng di petang hari. Tengah seronok dan rancak bercerita tentang diri masing-masing, tiba-tiba terpacul soalan dari rakanku..

"Bro, aku ingat nak cari couple la... sunyi.. "

Senyum......Terima kasih

Comel je kan kita lihat monyet ni senyum, apatah lagi jika kita senyum. Jadi, senyumlah wahai rakan-rakanku yang budiman :)
Kita sering menganggap yang dengan hanya senyuman dan terima kasih adalah satu perkara yang remeh, tetapi sebenarnya ia adalah satu set komunikasi jiwa yang sangat signifikan. Tidak semua perkara yang kita boleh balas dengan duit mahupun harta yang berharga, tetapi ketinggian santun bahasa dan gerak badan mampu mengawal emosi rakan sekeliling kita kepada yang lebih baik.

Tahniah Prof. Datuk Seri Dr. Zaini Ujang!

Tahniah buat Y.Bhg Prof. Datuk Seri Ir. Dr. Zaini Ujang, NC UTM diatas perlantikan beliau sbg Ketua Setiausaha Kementerian Pendidikan 2 berkuatkuasa 3 Jun 2013. Smoga pengalaman beliau yg luas dlm pembgunan UTM dan IPT amnya dpt dimanfaatkan demi transformasi pendidikan negara.