Daripada guna dakwat kekal, baik guna inai dalam PRU-13

p/s : betul jugak, habis dah susah sgt, nak ada bukti mengundi la konon, x nak pengundi hantu la katakan....haih...susah betul...

Terima kasih : http://mynewshub.my/2012/01/19/inai-ganti-dakwat-kekal/

Terima kasih, ayah!

"Jika kamu memancing ikan
Setelah ikan itu terlekat di mata kail
Hendaklah kamu mengambil ikan itu
Janganlah sesekali kamu LEPASKAN ia semula kedalam air begitu sahaja
Kerana ia akan SAKIT oleh kerana bisanya ketajaman mata kail kamu & mungkin ia akan MENDERITA selagi ia masih hidup…

Begitulah juga setelah kamu memberi banyak PENGHARAPAN kepada seseorang
Setelah dia mulai MENYAYANGI kamu
Hendaklah kamu MENJAGA hatinya
Janganlah sesekali kamu terus MENINGGALKANNYA begitu sahaja
Kerana dia akan TERLUKA oleh kenangan bersamamu
Dan mungkin TIDAK dapat MELUPAKAN segalanya selagi dia masih mengingati kamu…"

Puisi pendek ini dinukilkan ayah saya kepada saya di wall facebook sy. Terima kasih dan saya amat-amat menghargai nasihat ayah... :)

ni lagu yang ayah saya kongsikan bersama-sama dengan puisi ini :-




Amanat Terakhir Mantan presiden JKM KSJ 2011 - Agenda Memperkasakan Mahasiswa


Bismillahirrahmannirrahim

Alhamdulillahhirrabil alamin, wa solatu wassalamu ala asyrafil anbiya'i walmursalin wa 'ala alihi wa shohbihi ajma'in.

Yang saya hormati, Saudara dan Saudari Pengerusi JKM KSJ Blok, Afiq Amani Anuar dan Norainn Baharin, Barisan Majlis Tertinggi dan Jawatankuasa baharu, JKM KSJ 2012 dan seterusnya mantan Majlis Tertinggi dan Jawatankuasa Mahasiswa Kediaman Siswa Jaya 2011 yang saya kasihi.

Assalamualaikum wrbh, Salam sejahtera dan Salam 1Malaysia.

1) Bersyukur ke hadrat Illahi dengan limpah kurniaNya, kita diberikan ruang bersama-sama untuk berkumpul dalam satu program yang saya kira penuh harmoni dan bersejarah pada malam ini. Saya inigin mengucapkan terima kasih kepada semua yang hadir pada malam ini bagi memberikan sokongan pada kepada kepimpinan JKM KSJ yang baharu pada malam ini dibawah kendalian nakhoda kapal yang baharu, Saudara Afiq Amani Anuar dan Saudari Norainn Baharin.

2) Sebagai barisan kepimpinan JKM KSJ yang lama, kami senantiasa mendokan kalian agar dikurniakan hidayah, taufiq dan petunjuk oleh Allah SWT dalam merencana hala tuju dan masa depan JKM dan Kediaman Siswa Jaya yang kita cintai ini.

Hadirin sekalian,

3) Memperkasakan Mahasiswa merupakan satu agenda agung yang perlu ddijunjung dan dimartabatkan oleh setiap daripada ahli keluarga JKM KSJ untuk dizahirkan. Ia bukanlah hanya sekadar retorik untuk menyedapkan telinga atau sekadar motto persatuan bagi menampakkan gah semata-mata, tetapi setiap hala tuju perlu dikiblatkan moto ini dan dibuktikan melalui penganjuran aktiviti kediaman yang lebih bersifat ke arah pembangunan sahsiah dan kendiri, akademik serta kerjaya seperti yang termaktub dalam Pelan Transformasi Mahasiswa UTM.

4) Barisan JKM KSJ yang bahru harus sedar bahawa setuiap daripada anda kini adalah "imam" atau pemimpin bukan sahaja untuk diri sendiri, malah penghuni Kediaman Siswa Jaya yang jumlahnya lebih kurang 1600 orang kesemuanya. Ibarat memandu sebuah kereta, anda kini sudah duduk di tempat duduk pemandu dan akan membawa penumpang anda ke satu destinasi yang diimpikan yakni destinasi Al-Falah, kejayaan bukan hanya di dunia tetapi di akhirat.

5)Dalam usaha untuk menuju destinasi Al-Falah, setiap daripada jiwa-jiwa JKM KSJ harus bersatu dan saling memahami antara satu sama lain. Konsep 'one board one sound' harus diperkukuhkan agar segala yang dilakukan dalam JKM KSJ berkesan bukan hanya pada JKM, tetapi kepada penghuni KSJ, kampus dan komuniti sekitar KSJ. Inilah matlamat dan juga sistem penyampaian yang diperjuangkan JKM KSJ sejak awal penubuhan sehinggalah sekarang dengan dizahirkan dari program berbentuk ceramah agama di surau, pesta hari terbuka kediaman hinggalah program USR - SMArT CAMP'12 baru-baru ini bersama komuniti.

6) Setiap orang dalam bilik ini harus sedar bahawa anda semua kini nadi penggerak kepada kegiatan mahasiswa di KSJ dan juga wakil-wakil mahasiswa yang membawa suara-suara di luar bilik ini. Walau bagaimanapun, tugas harus dijalankan dengan adil dan amanah agar apa yang diharapkan oleh mahasiswa dan pihak pentadbiran Kediaman dapat digerakkan dengan baik.

7) Bagi merealisasikan semua perkara yang saya nyatakan sebentar tadi, kepimpinan JKM KSJ harus sedar bahawa aset utama anda adalah anak-anak buah anda. Oleh yang demikian, jagalah kebajikan anak-anak buah anda dalam JKM KSJ dengan cemerlang agar apa yang dihasratkan bersama dapat direalisasikan dengan ikhlas dan juga penuh bermakna untuk semua. Sedarlah bahawa anak-anak buah anda inilah yang akan sehidup semati dengan anda sepanjang kepimpinan anda, mereka inilah rakan ketawa, menangis, rakan berkongsi suka duka anda dalam JKM KSJ. Oleh yang demikian, lakukanlah yang terbaik untuk mereka.

8) Bagi anak-anak buah pula, sokonglah, bantulah dan berdiri teguhlah bersama pimpinan anda. Janglah sesekali bersifat membelakangkan pemimpin anda dalam apa jua keadaan melainkan jika hukum Allah SWT diingkari pemimpin anda. Anda semua harus sedar bahawa kepimpinan anda akan dihormati sekiranya sesebuah organisasi itu kukuh dan mempuanyai budaya kecemerlangannya yang tersendiri dan unik. Sedar mahupun tidak, anda kini merupakan tiang-tiang kepada JKM KSJ dan khidmat anda amatlah diperluka dalam usaha memartabatkan agenda memperkasakan mahasiswa.

Hadirin sekalian,

9) JKM KSJ mempunyai budaya kecemerlangan yang amat baik dan diiktiraf di pelbagai peringkat organisasi. Kita mempuanyai hubungan yang baik dengan Pejabat KSJ, Pejabat HEMA dan Pejabat Harta Bina di kampus yang memungkinkan segala urusan aktiviti dan kemudahan boleh digunakan dengan baik. Kita mempunyai hubungan baik dengan pihak swasta dan NGO yang memungkinkan penganjuran program-program mega Kediaman seperti Pesta Hari Terbuka dan Program Ihya Ramadan, malah Majlis Penghargaan Kediaman Siswa Jaya yang berlangsung di atas cruise mengelilingi Tasik Putrajaya. Semua ini mustahil untuk direalisasikan sekiranya tidak ada hubungan yang baik dengan semua pihak dan juga budaya kecemerlangan seperti tabah, menerima, matang dalam memimpin, terbuka, rasional, berprinsip kepada Yang Maha Esa dan setia kepada kepimpinan.

10) Oleh yang demikian, saya menyeru kepada semua warga JKM KSJ yang baharu, agar bersatu hati dan bersemangat senantiasa dalam berlayar dalam satu lautan kempimpinan Kediaman yang sememangnya kadang kala tenang, tidak kurang juga bergelora, nasib kalian tak ubah bak nelayan, kadang kala ikan mengena, silap haribulan pukat rosak dan tiada hasilnya.

11)Berkhidmatlah kalian dengan penuh ikhlas dan amanah, pasangkanlah niat kalian ikhlas kerana Allah SWT, insyaAllah, Allah akan permudahkan urusan kalian dalam kepimpinan senantiasa. Usahlah sesekali kita harapkan ganjaran semata-mata kerana ia mampu menggugat dan memesongkan niat yang telah di[pasang kalian pada awalnya. Sebaliknya, bertawaduklah dan istiqamah kalian dalam usaha, kerana sebaik-baik ganjran itu datangnya daripada Allah SWT.

12) Dalam kepimpinan, ada orang akan suka dengan kita, ada orang akan benci dengan kita, dan tidak kurang juga ada yang buat tidak kisah tentang kita. Apa yang penting, berkhidmatlah dengan adil dan terbaik untuk semua orang. Yang suka buatlah mereka terus gembira dengan kita, yang benci buatlah mereka suka dengan kita manakala yang tidak ambil tahu buatlah mereka ambil perhatian tentang kita. Oleh yang demikian, saya menyeru agar kalian semua sentiasalah memaparkan akhlak-akhlak mulia dan merendah diri senantiasa.

Hadirin sekalian,

13) Harapan saya selaku veteran JKM KSJ, teruskanlah perjuangan membawa obor Memperkasakan Mahasiswa yang diwarisi sepanjang 8 tahun kepimpinan JKM KSJ yang terdahulu yang sememangnya penuh ranjau dan liku. Jalan yang kalian bakal lalui ini adalah jalan yang pernah kami lalui dahulu, cuma dimensinya sahaja berbeza tetapi objektifnya tetap sama.

14) 24 program, jumlah kutipan tajaan hampir RM120 000 dan pencapaian yang baik di peringkat kampus dan negaeri adalah sejarah dan angka sahaja. Jadikanlah ia sebagai kayu ukur kecemerlangan hala tuju JKM KSJ tetapi jangan bebankan diri untuk mencapai perkara yang sama. Apa yang penting adalah kualiti penyampaian kalian melalui program dan perkhidmatan, bukan numerikal semata-mata. Berusahalah dengan duduk semeja dalam merangka sinergi untuk cemerlang dalam persatuan.

15) JKM KSJ bukanlah beban kepada tugasan hakiki kalian di sini dalam bidang akademik. Sejarah membuktikan tujuh orang mantan Presiden JKM KSJ terdahulu berjaya melanjutkan pelajaran ke tahap yang lebih tinggi terutama di UTM Skudai. Oleh yang demikian, aturlah masa kalian dengan baik dan bijaksana, supaya yang dikejar tidak terlepas, dan yang dikendong tidaklah berciciran.

16) Akhir kata, selamat maju jaya buat semua MT JKM KSJ dan semua warga kerja yang diterajui oleh saudara afiq Amani bin ANuar dan Saudari Norainn Baharin. Istiqamahlah dalam usaha kalian dan berikanlah yang terbaik demi KSJ dan semua orang. Alang-alang mencelup pekasam, biarlah ke pangkal lengan. Laksanakanlah amanah yang diberikan Allah dengan penuh tanggungjawab dan amanah, insyaAllah, kejayaan yang kita impikan bersama, bukan hanya dalam bidang akademik tetapi kegiatan gerak kerja kepimpinan jaga sudah pasti menjadi milik kalian. Nikmatilah sepenuhnya keindahan membantu orang, persahabatan dan kepimpinan sepanjang dalam JKM KSJ. Semoga allah SWT bersama kalian sentiasa.

Sekian, Wabillahi taufiq Wal Hidayah.

Assalamualaikum wrbh dan selamat malam.

Wan Muhammad Idham bin Wan Mahdi,
UTM International Campus, Kuala Lumpur
1 Februari 2012

Adam Adli : Ikon Mahasiswa Baharu?

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera, semua.


1. Pertama sekali, ingin saya tegaskan bahawa saya bukanlah blogger yang dibayar oleh mana-mana pihak sama ada di sana atau disinun untuk bercerita tentang Adam Adli ini. Jauh sekali menyokong mana-mana pihak membabi buta mcm yang dilakukan oleh penyokong-penyokong 'tegar' mana-mana pihak. Oleh yang demikian, apa yang dipaparkan di sini merupakan pandangan peribadi semata-mata.

2. Kebelakangan ini, nama Adam Adli disebut-sebut dalam media terutama media alternatif dan dijulang 'keberaniannya' memperjuangkan kebebasan akademik dan juga AUKU.

3. Sedikit mengenai Adam Adli yang dipaparkan di media, berusia 23 tahun dan berasal daripada Penaga, Pulau Pinang, merupakan pelajar TESL dari UPSI. Jadi bila sebut tentang UPSI, sudah semestinya akan menjadi guru dan akhirnya bekerja dengan kerajaan juga yang kini lantang ditentang oleh beliau melalui medium jalanan yakni demostrasi.

4. Kebebasan akademik dan berpolitik? Bagi saya, jika saya lihat caranya memperjuangkan sesuatu, saya tak nampak pun beliau benar-benar bebas dari pengaruh mana-mana pihak. Malah, taksub sangat dengan pihak yang belum tentu lagi benar dan juga bebas dari masalah politik dan juga peribadi. Buktinya, laman twitter dia yang begitu taksub dengan pemimpin ini dan juga gambarnya. :-

Twitter Adam Adli






Twitter Pemimpin Politik pihak sinun :-

















Hubungan 'intim' dia dan DSAI amat diragui bagi seorang yang bergelar bebas ini


5. Apakah ini yang digambarkan bebas? Jika bebas, dia akan berhubung dengan mana-mana pihak tanpa prejudis dan juga menghormati semua pihak dalam perjuangan. Malah, dia tidak hanya sekadar berpidato dengan Ketua Pembangkang, tapi dengan Perdana Menteri dan juga anak-anak buah Perdana Menteri jika dia berani. Tapi malang, dia hanya berani berpidato dengan pihak sinun sahaja, bukan dengan pihak sana sekali.

6. Kesantunan / akhlak Adam Adli? Lihat sahajalah daripada twitter dia :-







Apakah ini idola siswa yang kita cari? Anda nilailah sendiri.

7. Sensitiviti dan norma perjuangan? Tidak peka dan sangat mudah dipengaruh. Orang lain angkat lilin, dia pun angkat lilin. Budaya mana dia ciplak nak perjuangkan sesuatu mesti angkat lilin. Dalam Islam, tak pernah pun mengangkat lilin sebagi instrumen perjuangan, kalau ada pun pedang, kuda dan alatan perang. Itupun Allah kenakan peraturan yang sangat ketat, tak boleh bunuh dan rosakkan sebarangan. Buktinya :-

8. Bagi saya, Adam Adli bukanlah satu idola yang baik untuk diangkat sebagai idola mahasiswa. Pertama adalah pembawakan dirinya yang tak mencerminkan seorang yang berakhlak baik dan juga hormat orang lain melalui cara perjuangannya dan juga twitter dia. Kedua, dia berat sebelah dan cakap tak serupa bikin, kata bebas, tapi sebenarnya terikat dengan pihak lagi satu tanpa disedari. Ketiga, tidak sensitif dengan nilai agama. Angkat lilin itu bukan budaya Islam, sahabatku. Itu budaya agama lain.

9. Siapa Adam Adli nak mengkritik kerajaan? Pernah ke dia jadi Perdana Menteri?? Pernah ke dia jadi Menteri Kabinet?? Adam Adli bercerita seolah-olah dia tahu segala-galanya. Walhal, semua cerita itu datang daripada sumber yang belum tahu kesahihannya. Baru di bangku IPT, sudah tahu menghukum kerajaan dan juga mengajar mana satu baik dan buruk seolah-olah dia tahu segala-galanya. Apakah ini bakal pemimpin dan cikgu yang kita cari-cari? Fikir-fikirkan.

10. Saya bukanlah nak tunjuk bagus pun, tetapi sebagai mahasiswa, kita patut sedar di mana diri kita. Saya anak Melayu, dan saya sedar selama ini kerajaan dan buat yang sehabis baik untuk membantu anak-anak Melayu seperti saya untuk maju dalam pelajaran dengan pelbagai bantuan dan juga kemudahan. Saya bersyukur dengan nikmat Allah yang diberikan melalui ihsan Kerajaan Malaysia.

11. Dalam perjuangan, kita patut berfikir secara rasional, bukan hanya nilai keburukan sahaja, tetapi kebaikan yang orang beri pada kita. Barulah perjuangan kita dilihat rasional dan kena pada tempatnya. Ini tidak, asyik nilai keburukan sehingga menimbulkan kebencian membuak-buak. Lebih memburukkan keadaan, mereka ini tidak sedar yang mereka sedang menari mengikut rentak alunan seruling pihak satu lagi..haih, mlg nasib kome, yob.

12. Sebagai pemimpin / orang yang ingin tegakkan sesuatu, jagalah akhlak. Sedar atau tidak, mereka inilah yang diperhatikan dan dinilai akhlaknya. Nabi Muhammad SAW berjaya mengembangkan Islam kerana kemurnian akhlak Baginda. Inilah contoh pemimpin dan ikutan sepatutnya sepanjang zaman, dihormati dan disayangi para sahabat serta ummat, serta dihormati dan digeruni lawan.

13. Hormatlah orang lain sebelum mengharapkan orang lain hormat diri sendiri dan perjuangan anda. Menurunkan bendara PM itu satu perbuatan yang sangat biadap bagi saya dan juga rakyat Malaysia. Sedar atau tidak, DS Najib pemimpin yang mendapat mandat rakyat, undi rakyat. Jadi perbuatan dia itu mencetuskan kemarahan sebilangan besar rakyat Malaysia yang mendapat nikmat hasil kecekapan kerajaan kini. Tambah mengeruhkan keadaan, dia menurunkan bendera PM / Presiden UMNO di tempat UMNO sendiri. Tak hairanlah kenapa orang begitu marah kepada dia.

14. Pesanan saya buat Sdr Adam Adli, fikirlah dahulu sebelum bertindak. Allah SWT kuriakan akal untuk menilai setiap perkara kita lakukan. Hormatlah orang dalam berjuang. Benci manapun kita pada seseorang, janganlah kita zahirkan secara terbuka sehingga menafikan perkara yang baik orang lain buat pada kita. Sebagai anak Melayu, kita harus sedar, kita ini dilindungi hak kita oleh kerajaan melalui perlembangaan yang didesak untuk dimansuhkan keistimewaan itu oleh pihak satu lagi, apakah kita ini masih lagi lena dibuai mimpi Malaysia baru yang dicanang oleh pihak yang belum pasti mendatangkan kemakmuran..

Terima kasih...

Idham Mahdi,
UTM International Campus, Kuala Lumpur.