TEMMASYA'11 - Gagal atau Berjaya?

Pesta Hari Terbuka Kediaman Siswa Jaya 2011 (TEMMASYA'11) telah berlangsung dengan jaya seminggu lalu. Pelbagai gambaran suka duka, tawa riang dan tidak kurang juga reaksi spontan dapat dirakam sepanjang 3 hari 2 malam berlangsungnya program ini.

Sekali lagi, untuk acara yang memang menjadi perhatian seluruh warga kampus UTM IC, Kuala Lumpur, memang tidak akan terlepas dengan perbandingan dengan edisi-edisi hari terbuka kediaman saya yang terdahulu. Kehebatan TEMMASYA'10, JUMBARA'07, PERSADA'08 bermain-main di minda dan meniti di mulut siswa KSJ terutama bekas senior yang bertandang kembali semasa hari program dan juga senior tahun tiga KSJ.

Malah, kalangan krew sendiri pun siap menyatakan dengan terang dalam laman sosial facebook mengenai kurangnya kemeriahan Pesta Hari Terbuka KSJ tahun ini. Bagi saya, saya amat berterima kasih kepada mana-mana pihak yang tampil memberikan komen mengenai Pesta Hari Terbuka kali ini dan saya serta Majlis Tertinggi menerima dengan hati terbuka segala komen yang dilontarkan, cuma pinta saya, biarlah bertempat dan kena pada masa, kerana bukan saya sahaja yang baca, anak-anak buah saya yang lain pun terasa. Nak sakitkan hati orang, biarlah saya sahaja yang merasanya, janganlah dilibatkan tenaga penggerak yang lain, mereka tidak bersalah.

Bagi saya, kejayaan hari terbuka KSJ bukanlah terletak kepada kemeriahannya, tetapi terletak kepada kekuatan pengisian program. Malah, dalam jangkaan awal saya, jika dikaji pemilihan tarikh program itu sendiri pun tidak berapa tepat. 16 hingga 18 September 2011 yang jatuhnya pada bulan Syawal dan betul-betul musim sambutan Hari Malaysia dengan cuti hari Jumaat sudah terang-terang ramai penduduk sekitar akan mengambil kesempatan pulang ke kampung halaman masing-masing. Kalau tidak balik pun, sudah semestinya orang akan berpusu-pusu ke rumah terbuka sahabat handai di sekitar Kuala Lumpur dan Selangor. Itu sudah pasti. Harap AJK Pengelola untuk penganjuran akan datang ambil perhatian mengenai pemilihan tarikh untuk program mega yang melibatkan masyarakat seperti ini.

Yang kedua, cuaca di Kuala Lumpur seminggu sebelum Pesta Hari Terbuka agak berjerebu, hujan dan tidak kurang juga berangin kuat. Akibatnya, ramai kalangan masyarakat malas untuk rumah untuk menyertai aktiviti luar.

Kurangnya promosi kepada masyarakat setempat juga menjadi punca mengapa Pesta Hari Terbuka KSJ tahun ini kurang menyengat. Ya, memang sekarang ini saya mengambil alih peranan Pengarah Program TEMMASYA'11, itupun setelah Tuan Pemangku Pengetua meminta saya untuk mengambil alih peranan Pengarah Program terdahulu yang dapat tawaran lebih baik di tempat lain. Dengan hanya masa yang tinggal kurang 30 hari, dengan banyak masalah berbangkit yang perlu diselesaikan, saya kira memang agak mustahil untuk diselesaikan dengan sekelip mata. Bayangkan selama 8 bulan gerak kerja, tidak ada satu penajaan pun yang masuk kerana tidak follow up penaja. Masa sebulan yang diambil saya digunakan untuk meyusun strategi baharu bagi memastikan penajaan diperolehi dan juga aktiviti berjalan dengan baik. Alhamdulillah, dengan usaha selama tiga minggu, penajaan sebanyak RM 7000 masuk di saat-saat akhir sebelum program.

Kejayaan Hari Terbuka Kediaman pada pendapat saya bukan terletak kepada bilangan orang, tetapi letaknya sejauh mana mantapnya program yang ada bawah Pesta Hari Terbuka itu sendiri. Kebanyakan Gerai dan Jualan puas hati dengan dapatan hasil sepanjang 3 hari 2 malam berniaga di KSJ, Sukan Moden mendapat penyertaan sebanyak 32 kumpulan futsal di mana satu team futsal sebanyak 5 orang per pasukan, TEMMASYA KIDS mendapat penyertaan hampir 100 orang kanak-kanak sekitar KSJ, Festival Nasyid sebanyak 3 pasukan daripada luar dengan 10 orang satu team, apakah kita masih nak salahkan bilangan pengunjung yang hadir sedangkan perkara itu adalah satu perkara yang bukan kita boleh kawal dengan kemampuan yang kita ada? Sedangkan aktiviti kediaman pun siswa KSJ sendiri pun susah nak turun, apatah lagi orang luar.

Bagi saya, meriah atau tidak ini adalah suatu perkara yang subjektif yang diukur mengikut amatan setiap individu. Jadi, saya tidak begitu bimbang mengenainya tetapi tidak bermakna saya tidak mengambil kira pandangan yang diutarakan. Cuma bagi saya, adalah begitu tidak wajar menyatakan bahawa Pesta hari Terbuka Kediaman Siswa Jaya 2011 (TEMMASYA'11) gagal kerana jika gagal, program ini telah terbengkalai atau tidak dapat digerakkan langsung dan takkan menjadi kenyataan pada 16-18 September 2011 yang lalu.

Penganjuran Pesta Hari Terbuka bukan terletak kepada usaha krew pada 16-18 September, tetapi terletak pada usaha sebelum program berlangsung. Cuma mungkin kali ini, krew terutama krew kanan tidak begitu bersedia sehingga terjadi perkara-perkara sedemikian.

Walau bagaimanapun, pujian harus juga diberikan kepada krew Temmasya'11, sekurang-kurangnya mereka masih bersama dan uniti sehingga tarikh akhir program. Setakat ini tidak ada program yang dibatalkan atau terbengkalai dalam Temmasya'11 melainkan mereka sendiri yang mahu begitu. Sekurang-kurangnya, mereka berjaya merealisasikan idea mereka daripada atas kertas kepada suasana sebenarnya. Itulah baru namanya krew yang sebenar, bukan hanya pandai merancang, tetapi tidak mampu menghabiskannya dengan baik. Kalau la ia pun mendapat peluang yang lebih baik, sekurang-kurangnya tinggalkanlah dengan baik keadaan kerja yang tinggalkan supaya orang yang melaksanakan kerja itu menggantikan kita berlapang dada untuk menghabiskannya dan menghormati kita sebagai orang yang mula-mula melakukan kerja itu.

Apa-apa pun, pengalaman mengajar kita menjadi lebih matang dan kuat. Bak kata Tun Dr. M, hanya yang cekal dan tabah sahaja dapat membina bangsanya yang berjaya dan saya kira, hampir semua Krew Kanan Temmasya'11 benar-benar tabah dan sanggup berkorban masa dan tenaga demi program ini walaupun pelbagai dugaan silih berganti datang dan pergi. TEMMASYA'11 kali ini benar-benar memberikan pengajaran yang cukup bermakna buat KSJ dan JKM KSJ khususnya, membuka dimensi baharu dalam penganjuran Pesta Hari Terbuka yang lebih akademik dan juga menjurus kepada agenda "Memperkasakan Mahasiswa" seperti motto JKM KSJ.