Kenapa Terburu-Buru Melakukan Keputusan

Dewasa ini, banyak jenis skim dan juga pekerjaan yang membolehkan sesorang itu mencari duit atau dalam erti kata yang lain, kaya. Malah, budaya perniagaan sebegitu juga dilihat amat popular sekali terutama sekali di bandar-bandar besar seperti Kuala Lumpur dan juga Pulau Pinang. Peserta skim ini juga, hurm, tidak lain dan tidak bukan bangsa saya sendiri, Melayu.

Aduh bangsaku, apa sudah tiada lagi ker cara lain untuk mencari rezeki? Apakah sudah terdesak sangat untuk mencari wang sehinggakan mengambil jalan singkat untuk menjadi kaya. Ingat, duit mudah sahaja keluar, tetapi payah untuk dicari kembali.

Mangsa penipuan perniagaan seperti MLM. Ingatkan jadi kaya, rupanya kayap

Secara jujurnya, saya bukanlah membenci orang yang menyertai skim seperti MLM ataupun skim piramid ini, tetapi saya telah melihat sendiri bagaimana rakan-rakan saya telah ditipu dan dirompak duit mereka oleh mereka yang kononnya ingin membantu mengubah hidup mereka. Malah ditipu bangsa sendiri pula tu. Aduh, malang betul nasib mereka, ingatkan pagar yang akan jaga padi mereka, rupanya makan padi.

Tambah merisaukan saya, budaya ini mula menular di IPTA-IPTA dalam Malaysia. Dan yang lebih menarik, ramai pula peserta skim ini dari kalangan bijak pandai yang bernama mahasiswa ini. Jika dahulu skim yang menggunakan nama skim cepat kaya ini menipu mak cik dan pak cik di kampung, sekarang mereka menipu pula mahasiswa kita pula dengan nama yang terhormat iaitu multi-level marketing (MLM). Ya, bagi mahasiswa yang bergantung kepada duit PTPTN dan juga sentiasa kekurangan duit, mereka pasti akan menyertai skim ini. Maka bergolok gadailah duit PTPTN mereka yang sepatutnya digunakan untuk membeli buku dan juga belanja mereka di campus untuk benda yang belum tentu mendapatkan manfaatnya.

Rakan-rakanku, mahasiswa di IPT, tidak kira di IPTA, IPTS, Kolej mahupun Kolej Universiti, tanggungjawab kita berada di sana bukannya untuk jadi usahawan yang berjaya, malah mak bapak kita pun tidak cakap pun suruh cari duit banyak-banyak sebaliknya mereka berharap kita belajar bersungguh-sungguh dan membawa pulang segulung ijazah. Begitu besar harapan mereka itu, kerana mereka tahu, dunia sekarang mahukan taraf pendidikan yang tinggi sekiranya mahu berjaya.

Saudaraku sekalian, cari duit ini bukanlah satu kerja yang mudah, semuanya perlu usaha yang gigih. Kita ambil contoh pengimpot motorsikal Honda di Malaysia, Tan Sri Boon Siew. Beliau berusaha dari bawah dengan berniaga melalui cara yang betul. Beliau pernah menjadi pencuci kenderaan, menjual basikal dan juga mekanik sebelum berjaya mengumpul duit untuk buka perniagaan motosikal di negara ini. Malah jika kita lihak sekarang, nama beliau diabadikan pada semua motosikal honda di negara kita. Hebatkan beliau? Kenapa bangsa kita tidak mahu ikut jejak langkah seperti beliau? Taksub nak jadi kaya cepat? Rasanya bukan kaya, tapi kayab kut...


Boon Siew bermula dari bawah, MLM??

Saya ingin mengajak saudaraku berfikir sejenak. Jika benarlah orang yang mengajak kamu untuk mengubah nasib hidup kamu itu menjadi baik, adakah hidup dia baik? Adakah dia pakai kereta mercedes sekarang? Pernahkah kamu terfikir secara logik akal kenapa dia susah-susah nak cari kamu untuk mengajak kamu masuk dalam skim pelaburan ini? Sudah pasti ada udang di sebalik batu dalam kisah ini. Aduh, malang, malang. Inilah namanya seperti haruan makan anak.

Berfikirlah secara matang, banyak lagi punca rezeki yang halal boleh diterokai oleh kita, bukan dengan MLM (Mari Lembu Member) ini. Jangan sampai hidup kita dikelilingi musuh pula selepas ini. Jika hendak kaya sekalipun, apa salahnya jika kita berniaga pisang goreng ker, dadih ker, roti ker, kan itu lebih halal dan terjamin masa depannya. Kalau nak melabur pula, masuklah skim yang diiktiraf kerajaan seperti ASB dan juga AS1M. Kan itu lebih baik? Fikir-fikirkanlah...


Rezeki yang halal seperti berniaga Pisang Goreng, nampak hina tapi mulia disisi tuhan berbanding duit yang tidak tahu mana datang sumbernya.


*Penulis adalah Ketua Jabatan Akademik Dan Pengatarabangsaan, Kediaman Siswa Jaya, UTM International Campus, KL dan merupakan pemenang Anugerah Kokurikulum Kebangsaan 2008 serta Anugerah Inovasi Negara 2007. Untuk hubungi beliau, sila hantarkan mel anda di alamat idham.utmic@yahoo.com



Langit Tidak Selalunya Cerah

Langit Tidak Selalunya Cerah

Assalamualaikum wrbh dan salam sejahtera.

Alhamdulillah, saya masih lagi diberikan nafas, masa dan juga minda untuk sama-sama berkongsi idea dan juga perasaan bersama anda semua. Sesungguhnya, nikmat hidup ini amat bermakna nilainya selepas nikmat Islam dan Iman itu sendiri. Oleh yang demikian, kita sebagai umat Islam perlu menghargai setiap detik dan saat kita hidup ini dengan sebaiknya.

"Hidup tidak selalunya indah
Langit tak selalu cerah
Suram malam tak berbintang
Itulah lukisan alam
(Begitu aturan Tuhan)

Jadilah rumput nan lemah lembut
Tak luruh dipukul ribut
Bagai karang di dasar lautan
Tak terusik dilanda badai

Dalam suka hitunglah kesyukuranmu
Dalam senang awasi kealfaanmu
Setitis derita melanda
Segunung kurniaanNya


Usah mengharapkan ke segalanya
Dalam perjuangan penuh pengorbanan

Usah dendam berpanjangan

Maafkan kesalahan insan

(Begitu ajaran Tuhan)

Hasbiallah, Hasbunallah

HasbiRabbi jalallahu

Ya Allah

Dalam diam taburkanlah baktimu

Dalam tenang buangkanlah amarahmu
Suburkanlah sifat sabar
(Di) dalam jiwamu itu"

Hijjaz - Lukisan Alam


Pada kali ini, entri saya adalah bertajuk langit tidak selalunya cerah. Saya mulakan entri saya ini dengan lirik daripada kumpulan nasyid yang saya minati, Hijjaz. Bait lirik ini sangat tepat mengambarkan hakikat hidup kita yang sentiasa ada saat turun naik dan suka duka dalam kehidupan seharian.

Memang benar apa yang dikatakan orang, hidup ini umpama roda. Ada kalanya kita berada di atas, ada kalanya kita berada di bawah. Bak kata pepatah, untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Nasib kita sebenarnya semuanya ditentukan tuhan yang Esa, Allah SWT. Kita hanya punyai tenaga dan juga doa untuk mengubah ketentuan Illahi.


Sepanjang minggu lepas hingga ke hari ini, fikiran saya agak terganggu dengan perkhabaran yang tidak baik sekeliling saya. Teman baik saya, Shahrul Nizam mengalami kemalangan jalan raya dan kini terlantar di Hospital Seberang Jaya, Pulau Pinang. Aina juga dimasukkan ke hospital akibat demam denggi. Dan pada hari ini, saya sedikit tersentuh apabila seorang sahabat di tempat kerja saya maut akibat kemalangan jalan raya. Inalillah wa inailaihi rajiiun. Sesungguhnya setiap ketentuan Allah itu pasti ada hikmah sebaliknya. Al-fatihah. Semoga rakan saya yang sedang sakit sembuh dengan secepat mungkin dan yang telah kembali itu ditempatkan bersama para solehin. Amin.

Hidup ini penuh dengan warna warni, tidak tergambar dengan kata-kata. Setiap hari pasti akan berlaku sesuatu perkara yang mampu memberikan impak kepada kita walaupun kecil. Kita kena sedar bahawa hidup ini merupakan tutorial untuk menjadi insan yang berguna dan hamba yang tinggi pangkatnya bukan sahaja di sisi manusia, tetapi Allah Azawajallah yang penting. Oleh yang demikian, kita hendaklah sentiasa mempersiapkan diri untuk menghadapi babak seterusnya dalam hidup kita kelak.

Pernahkah kita terfikir bila akan tiba masanya kita menjadi tetamu Allah? Secara jujurnya saya ada terfikir, tapi malangnya saya sering terlupa dan alpa mengenai perkara yang dijamin 100% oleh Allah SWT itu. Itu sebenarnya menampakkan kelemahan saya, dan saya perlu tingkatkan iman saya dengan amal ibadat dan juga peribadi terpuji. (Ya Allah, permudahkanlah urusanku dan juga semua yang berusaha ke arah itu). Akhir kata, saya menyeru semua rakan-rakan saya berjihad, bukan sahaja berjihad secara fizikal tetapi secara mental dan spiritual.


Nabi Muhammad SAW contoh pimpinan terbaik

Nabi Muhammad SAW contoh pimpinan terbaik

Saya bercerita lagi mengenai kepimpinan. Sebenarnya, saya amat berminat untuk bercerita hal ini kerana saya sedang cuba sedaya upaya mempelajari teknik kepimpinan yang berkesan. Saya amat suka membaca kisah biografi tokoh-tokoh pemimpin terkemuka untuk belajar bagaimana mereka mengamalkan daya kepimpinan dalam tempoh pemerintahan mereka. Dalam mengkaji ramai tokoh pemimpin, saya amat mengkagumi orang yang paling berpengaruh dalam dunia menurut Micheal H. Heart, Nabi Muhammad SAW dalam melaksanakan pemerintahannya.


Michael H.Hart, buku The 100 a ranking of the most influental persons in history


Menurut beliau, Nabi Muhammad SAW disanjung bukanlah disebabkan baginda merupakan rasul utusan Allah SWT yang terakhir, tetapi sikap profesional baginda dan juga daya kepimpinan yang tinggi. Hal ini telah dibuktikan melalui penceritaan di dalam kitab suci Al-Quran dan juga catatan sirah Nabi SAW.

Ada benarnya kenyataan beliau jika kita fikirkan sejenak. Bayangkan, seorang manusia mampu mengubah lanskap sosial manusia kepada yang lebih baik. Malah, baginda diutuskan ditengah-tengah masyarakat yang mengamalkan amalan jahiliah yang sangat ekstreme. Bunuh anak perempuan, zina, mabuk, rompak-merompak, tipu menipu dan macam-macam lagi kegiatan buruk yang diamalkan pada zaman itu terpaksa Nabi SAW tempuhi. Namun, semuanya dapat diatasi dengan hanya 23 tahun berdakwah, malah Islam tersebar luas ke serata dunia. Sudah pastinya kejayaan ini, ia memerlukan kesabaran, aturan strategi dan juga ketabahan semasa melaksanakan tugas.

Nabi Muhammad adalah utusan terakhir Allah SWT kepada umat manusia. Baginda adalah role model dan juga contoh bagaimana Islam itu dalam diri seseorang manusia jika diamalkan sepenuhnya. Malah para ulamak mengakui bahawa diri Nabi SAW itu adalah akhlak Al-Quran.

Dalam melaksanakan dasar kepimpinan Nabi SAW, Nabi berpegang teguh pada al-Quran dan Hadis. Walau bagaimana pun, terdapat juga beberapa perkara yang Nabi Muhammad SAW putuskan keputusannya secara musyawarah (bermesyuarat atau perbincangan) dengan para sahabat. Sebagai contoh, Salman Al-Farisi, sahabat Nabi SAW telah mengeluarkan idea semasa Perang Khandak dengan mencadangkan para sahabat yang lain untuk menggali parit untuk memerangkap musuh. Idea ini telah diterima pakai dan telah membawa kemenangan yang besar pada umat Islam.

Di sini dapatlah kita lihat, sungguhpun Nabi itu bersifat maksum (tidak melakukan kesilapan) dan senantiasa menerima wahyu, tetapi Nabi juga mengamalkan sikap keterbukaan dalam melaksanakan perancangan dan juga kepimpinan.

Akhir kalam, marilah kita bersama-sama bermuhasabah diri dan kembali kepada panduan Quran dan Sunnah dalam melaksanakan kepimpinan kita. Janganlah kita ego dan juga sombong kerana dunia ini hanyalah persinggahan semata-mata dan kita di sini hendaklah berusaha untuk mencari amalan buat tiket di kita di alam seterusnya.



*Penulis adalah pemenang Anugerah Inovasi Negara 2007 dan juga Anugerah Kokurikulum Lelaki Terbaik Peringkat Kebangsaan 2008, kini bertugas sebagai Ketua Jabatan Akademik dan Pengantarabangsaan, Jawatankuasa Kediaman Mahasiswa Kediaman Siswa Jaya, UTM International Campus, Kuala Lumpur
"Jaguh Rakyat " atau " Jagung Rakyat "

"Jaguh Rakyat " atau " Jagung Rakyat "

Oleh Wan Muhammad Idham Wan Mahdi


Jatuh bangun sesebuah organisasi adalah bergantung kepada kepimpinan yang diterapkan pemimpin dalam organisasi itu. Minggu ini menyaksikan negara dihangatkan dengan berita pilihanraya kampus. Para mahasiswa telah pun memilih siapakah yang akan mempejuangkan nasib mereka untuk sepanjang tahun ini. Harapan saya, bagi yang menang, laksanakan amanh itu dengan sebaik mungkin dan bagi yang tewas, tumpukan usaha anda untuk sama-sama membantu menjadikan kampus kita lebih cemerlang.

Minggu ini saya telah memberi komen pada facebook saya mengenai kepimpinan. Bahasanya cukup mudah dan ringkas, perbezaan antara "jaguh" dan "jagung" bagi rakyat. Jaguh sinonimnya dikenali sebagai mendahului, juara ataupun menjadi ketua dalam segala aspek. Jagung pula adalah sejenis buah dan biasanya dikaitkan dengan ayat "balik kampung tanam jagung". Jadi, saya cuba kaitan dua perkataan yang bunyinya hampir sama tetapi tidak serupa ini dalam laman facebook saya. Alhamdulillah, saya dapat banyak komen daripada rakan-rakan saya yang budiman.



Baiklah, kali ini saya ingin berbicara lebih lanjut tetang apa yang saya cuba sampaikan melalui komen facebook saya tempoh hari. Secara jujurnya, saya tidak berniat pun menyerang sesiapa melalui komen facebook saya ini. Bagi saya, setiap orang ada gaya kepimpinan sendiri, pendekatan sendiri. Biarlah mereka melaksanakan dasar kepimpinan mereka dengan aman dan juga harmoni. Apa yang saya cuba tekankan adalah, para pemimpin haruslah sedar yang setiap tindak tanduk mereka diperhatikan dan dinilai oleh rakyat. Mahu atau tidak, rakyatlah yang akan menjadi hakim dan pengkritik sejauh mana bagusnya kredibiliti seseorang pemimpin itu, bukan dari omong-omong kosong pemimpin yang menyatakan dia bagus dan macam-macam lagi.

Menyusuri sejarah silam yang memang telah tertera pada buku sejarah dan juga Al-Quran Karim di mana telah ditunjukkan contoh-contoh dan keteladanan yang harus kita ambil iktibar dalam melaksanakan kepimpinan. Kita diceritakan bagaimana Iskadar Zulkarnian, seorang Raja Agung mampu menakluk 2/3 dunia semasa zaman pemerintahannya, malah diceritakan sendiri oleh Allah SWT didalam al-Quran. Kita juga didedahkan bagaimana Asoka, Raja India mampu membina legasi ketamadunannya sendiri. Kerajaan Rom dan Parsi juga mempunyai kisah sejarahnya kemajuan pembangunannya yang tersendiri. Kerajaan Turki Uthmaniah, sebuah kerajaan yang paling lama bertahan, selama 6 abad itu pun telah diceritakan dalam teks-teks sejarah yang tersohor. Masakan kita sebagai pemimpin cilik, bangsa yang dikatakan bertamadun kini mengambil iktibar daripada kisah yang silam.

Jaguh rakyat. Satu perkataan yang saya akui agak bermakna bunyinya. Perkataan ini menggambarkan betapa besarnya sumbangan seseorang pemimpin berbakti kepada rakyatnya sendiri tanpa mengira masa, tenaga dan waktu. Jagung rakyat pula saya gambarkan seorang pemimpin yang hanya tahu bercakap manis-manis berlaka, tetapi akhirnya bila diperlukan khidmatnya, lari entah ke mana. Tunggulah bila pilihanraya kembali menjelma, pasti selalu nampak muka pemimpin itu dengan menabur janji-janji kosong.

Kenapa rakyat memilih pemimpin? Pertama sekali, rakyat ingin pemimpin itu membela nasib mereka, memperjuangkan hak-hak mereka dan memberi bantuan kepada mereka. Itu yang asas sekali. Mereka bukan menuntut lebih-lebih pun. Apa yang mereka mahukan kebajikan mereka terjaga. Pemimpin yang baik dan peka, faham mengenai kehendak anak buahnya, bukan menjadi pekak, buta dan bisu pabila dilindungi dengan nikmat kemewahan dan juga kuasa ditangan.

Cukup sedih saya nyatakan disini apabila ramai pemimpin dalam kalangan masyarakat kita yang lupa diri apabila berada di puncak. Bagai sudah hilang arah dan punca dari mana asalnya mereka. Bagi mereka, inilah peluang untuk untuk mereka mencari ramai pengaruh dan juga memudahkan urusan kroni-kroni mereka. Rakyat ramai yang masih susah, tetapi pemimpin di atas semua berkereta mewah, berumah besar. Tidak salah untuk miliki semua itu asalkan kebajikan rakyat terjaga.

Pernahkah kita terfikir, perlukah ada rancangan-rancangan seperti Bersamamu dan juga rancangan kebajikan yang lain andai semua pemimpin melakukan amanah dengan baik?? Walhal, pemimpinlah tempat patut rakyat mengadu seandainya ada masalah. Inikah yang kita laung-laungkan jaguh rakyat?

Saya ingin menegaskan di sini, saya bukanlah seorang penyokong fanatik bagi mana-mana parti tetapi saya lebih suka mengambil tindakan memerhati dan menegur secara terbuka ketidak sempurnaan dalam pimpinan mana-mana pihak. Yang baik saya sokong dan yang buruk saya lawan. Saya bukannnya seseorang yang suka menyokong sesuatu secara membuta tuli dan mengikut emosi.

Pemimpin apabila diberi kuasa, haruslah menggunakan kuasa itu untuk mengubah kekurangan yang ada dalam masyarakatnya, bukannya menindas lagi kedaan rakyat yang serba daif ini. Saya bukanlah terlalu pandai untuk mengajar semua ini tetapi saya bersuara atas saya rasa perlunya pemimpin sedar peranan mereka terhadap rakyat tidak kiralah sebesar manapun peringkat kepimpinan seseorang.

Kita seharusnya sebagai pemimpin bermuhasabah diri siapa kita sebenarnya sebelum melaksanakan seuatu perkara. Kepimpinan bukanlah suatu platfom menunjukkan kebebalan tetapi merupakan satu tempat menunjukkan sejauh mana bertamadunnya umat manusia. Pemimpin yang bijak semestinya tahu apakah peoples need analysis yang mampu memanfaatkan semua orang. Pimpinlah melalui teladan, akhlak dan ilmu yang baik.


*Penulis adalah Pemenang Anugerah Kokurikulum Peringkat Kebangsaan 2008, Anugerah Inovasi Negara 2007 dan kini merupakan Ketua Jabatan Akademik dan Pengantarabangsaan, Jawatankuasa Kediaman Mahasiswa, KSJ, UTM International Campus, KL